Cerita Dewasa : Sahabat Bercinta

Cerita Dewasa : Sahabat Bercintaby adminon.Cerita Dewasa : Sahabat BercintaSisi lain kehidupan si Affandi, sisi lain kehidupan cowok culun, katro dengan segala keberuntungannya dalam mengenal seks. “Ceki !” teriak Alex, semua mata memandang wajahnya, “Anjrit… lo molo dah !” sambil aku gerutu melirik kartu remi didepanku yang masih tak beraturan, boro-boro ceki, satu aja belum ada yang nyusun. kupandang wajahnya, kulihat senyum menyeringai diwajahnya. […]
Cerita Dewasa

Cerita Dewasa

Sisi lain kehidupan si Affandi, sisi lain kehidupan cowok
culun, katro dengan segala keberuntungannya dalam mengenal seks.

“Ceki !” teriak Alex, semua mata memandang wajahnya,

“Anjrit… lo molo dah !” sambil aku gerutu melirik kartu remi
didepanku yang masih tak beraturan, boro-boro ceki, satu aja belum ada yang
nyusun.

kupandang wajahnya, kulihat senyum menyeringai diwajahnya.
Heran aku padanya, kulihat beberapa kali dia selalu memenangkan pertarungan
remi ini. Kulihat dijepitan kaki jempol dan telunjuknya sudah terhimpit
beberapa lembar ribuan dan ada berapa cebanan dan gocengan. Kayaknya tuh anak
malam ini lagi hoky.Alex, anak bungsu dari 9 bersaudara, sebaya denganku, nama
aslinya adalah Soleh, tau kenapa tiba-tiba bisa berubah jadi Alex, alesannya
dulu cadel, gak bisa nyebut diri sendiri. jadi kami kebawa-bawa memanggilnya
dengan sebutan Alex. Dengan usia semuda ini, rambut bagian atasnya udah botak,
katanya dulu pernah sakit panas, lama gak baek-baek, bikin rambutnya rontok,
padahal menurut pengakuannya, mungkin dia sering ngintipin kakak-kakaknya yang
udah pada kawin, bikin dia amative sendiri, tapi gak ada penyaluran, bikin otak
panas, bikin rambut rontok.

Engkong Sule, Kakek Alex, adept perang kemerdekaan, gak mau
dibilang tentara, katanya kalo tentara dulu beda sama sekarang, kalo dulu
ngebunuh musuh, kalo sekarang ya gitu deh !. Nama aslinya adalah Sulaiman,
dirumah Engkong Sule inilah biasanya kami nongkrong, setiap malam minggu,
menghabiskan waktu dari jam 10 malam sampe subuh, rumah dengan halaman samping
yang cukup luas, jauh dari lalu lalang orang lewat. Satu-satunya rumah bounce
doeloe, di daerah kami. Daerah kami merupakan daerah dipinggiran jakarta, pemukiman
padat, dengan banyak kapal sandar (rumah yang berhimpit2an, kami menyebutnya
kapal sandar, seperti dipelabuhan sana) kadang jalan penghubung rumah-rumah
tersebut hanya dibatasi oleh jalan yang sangat kecil, boro-boro buat motor
lewat, dilewatin oleh 2 orang aja, kalo gak beriringan, ya musti gantian.

Kutatap wajah disebelahnya, tepat berhadapan denganku, Bram,
dengan wajah penuh keringat, yang sesekali disekanya, tampak agak kesal, sama
sepertiku, kulihat beberapa lembar uang puluhan ribuannya sudah keluar dari
kantong atasnya.

“Abis neh gw kayakna, ni malem, setan dah”, keluar kata-kata
dari mulutnya ketika matanya menatapku, mungkin merasa aku memperhatikannya,
disangkanya aku kasihan padanya, padahal, wuah, gue aje apes, gak narik-narik
dari tadi, senasib.

Bram, nama aslinya sih ibrahim, cuma biar keren katanya,
maunya dipanggil bram, tapi kalo dirumah, keluarga memanggilnya Iim
(membanggakan diri dengan mengatakan bahwa namanya adalah nama terpanjang
didunia, karena dituliskannya 11M, sebelas meter!).

Pernah suatu kali teman2 sekolahnya datang hendak bertandang
ke kerumahnya, mencari kesana-sini seseorang dengan nama Bram, tentu saja gak
ada yang kenal, hampir putus asa mereka mencari, ingin kembali dan membatalkan
kunjungan kenegaraan tersebut, kalo saja tiba-tiba si Iim tidak nongol dari
warung makan, berdiri didepan pintu warung, sambil tolak pinggang cengengesan,
dimulutnya sambil cungkal-cungkil gigi dengan tusuk gigi, (padahal batten yang
dimakan cuman nasi munjung ama tempe satu, pake kuah ati, taro dipinggir, buat
suapan terakhir, biar baunya bikin orang nyangka kalo dia baru makan enak !).

Kulirik lagi orang disebelah kiriku, Dupri, dia adalah yang
batten chief diantara kami, lebih tua 5-7 tahun dari kami semua, angkatannya
sudah pada menikah, sepertinya cuma dia seorang aja yang belum menikah.
Sementara yang lainnya mungkin saat ini sedang mengeloni istrinya
masing-masing, dia merana sendirian. Mungkin karena bete karena gak ada temen
tongkrongan, akhirnya dia memutuskan untuk alih generasi, maksudnya mengalihkan
generasi tongkrongan dari yang sebayanya dengan generasi dibawahnya, ya
kita-kita !.

Kulihat dia tersenyum simpul, sepertinya dia mempunyai kartu
yang lumayan bagus, berusaha untuk tersenyum manis, padahal boro-boro, giginya
yang sepertinya balapan untuk berebut keluar, sulit untuk dimasukkan semua ke
mulutnya, walhasil apabila dia berusaha untuk menyembunyikan giginya, otomatis
mulutnya akan menggembul, layaknya orang yang sedang disumpal kain dimulutnya.

Pernah suatu hari, saat dia dibelikan motor oleh emaknya,
itupun dengan setengah mengancam, kalo gak dibeliin motor, dia akan bunuh diri,
buat ngojek katanya, padahal sapa yang peduli dia mo bunuh diri, hidup aja udah
sukur, kalo dia mati juga sapa yang sedih, palingan juga cuma emaknya, itu juga
karena gak ada yang nimba air, buat mandi. Akhirnya dengan setengah kepaksa,
uang hasil penjualan nasi uduk ditambah dengan pinjam sana-pinjam sini, emaknya
membelikan motor honda Astuti (Astrea tujuh tiga). Saat belajar motor pada iparnya,
dia bertanya kenapa motornya gak mau jalan-jalan padahal udah digas, iparnya
menyuruhnya memasukkan giginya, namun yang terjadi adalah dia berusaha untuk
mingkem !.Beritaseks

Kami biasanya setiap malam minggu bermain kartu ditempat
ini, kadang bisa sampai 2 atau 3 lapak, tempat teraman didaerah ini, jarang ada
yang dateng kesini kalo gak penting banget, udah jalannya sempit, becek, bau
lagi. Hari ini kami hanya berempat, waktu memang baru jam 10 lewat dikit.
Biasanya tak lama lagi akan nongol yang lainnya, kalo aku sih biasanya nongol
ontem (on time maksudnyah), jam 9, lagian ngapain malam minggu dirumah,
malu-maluin aja, ketauan gak punya pacar.

Biasanya yang lain akan nongol antara jam 10 sampai jam 12,
biasalah, buat yang punya cewek, ngapel dulu, setelah itu setor muka deh
kesini, kasih laporan BAP, Berita Acara Pacaran. Udah deh mereka biasanya
cerita-cerita ngapain aja pacaran tadi ma ceweknya, kadang diberi bumbu
penyedap, biar yang denger cerita pada ngaceng !.

Ada juga sih, yang nongol jam segitu, padahal kita-kita pada
tau dia gak punya pacar, nongol jam 11 lewat dengan baju rapi, wangi, biar
dibilang baru pulang abis PDKT ma cewek, padahal, boro-boro, palingan juga abis
nonton tipi !.

“Nutup Gue” pelan berkata Dupri, sambil meletakkan kartunya
dan membeberkannya di tikar di atas bale-bale itu.

Berkata lirih penuh arti, agar tak mengagetkan yang lainnya,
aku sih sudah mengira dari mulutnya yang tersenyum tadi, pasti kartunya lagi
bagus.

“Kuyaaaa” teriak Alex, sambil membanting kartunya.

“Gue ceki dari tadi gak nongol, nongol juga tuh kartu!”
katanya. Ia melirik kearah kartuku yang

kulempar juga ketengah, berseru alex
melihat kartuku,

“Kendi, setaaan, kartu gue ditahan-tahan” aku cengengesan
menatapnya. Sukuur, lagian mo ngarep mulu, lagian emang gue tahu itu kartu yang
diincernya, hehehe.

Permainan kami lanjutkan kembali, turun naik duitku, kadang
ngarep, kadang ampir abis, bawa duit 20 rebu dari rumah, mudah2an bisa bertahan
sampe kukuruyuk. Dikasih duit ma bokap 20 rebu pagi tadi, alesan buat beli
buku, padahal batten begitu ditanyain, buku gak ada, duit lenyap. Biasalah,
darimana kita dapet duit lebih kalau bukan boleh korupsi dari ortu. ya
maklumlah namanya juga pelajar.

Jam 11 telah berlalu, waktu memang tak terasa bila kita
asyik capital seperti ini, tak lama kemudian si Buluk datang, nama aslinya sih
lukman, dipanggil si Buluk karena kerjaannya yang dari jaman dia SD ampe
sekarang umur 24an, masih aja narik sampah warga, bukannya ngeremehin, tapi
mbok ya kalo abis narik sampah bebersih diri kek, biar gak keliatan dekil and
kumel. Sampe sekarang belom juga kawin, ampe tititnya bulukan, sukur-sukur gak
numbuh lumut, orang gak pernah diasah. lagian sapa yang mau, cewek-cewek kalo
deket dia suka geli, bau anyir katanya.

Datang petantang-petenteng, sok kaya bawa duit bejibun,
tanpa permisi lagi maen nyelip aja duduk diantara, Alex dan Bram, kontan mereka
minggir, bukannya karena mempersilahkan supaya dia duduk, tapi pada gak tahan
ama baunya.

“Set dah loe luk, loe malem minggu bukannya mandi yang wangi
biar ada cewek yang mao ma elu, ini malah mingkinan baunya, kek topo dapur yang
gak dicuci-cuci dari abis lebaran” berkata si Alex sambil menutup idungnya,
Bram ngakak, sambil minggir bergeser,

“Yarin dah loe luk, kali aje loe bikin si Alex apes ma bau
loe, dari tadi die narik mulu noh, duit gw dah ampir abis“. Berkata lagi Dupri
menyahutinya

“Luk, loe kalo kemari pake minyak wangi kek, loe mah gw rasa
mandi di tujuh sumur juga belom hilang bauloe, huakakakak”. Aku hanya tersenyum
melihat tingkah laku mereka. Kupandang buluk dengan senyum, untung angin
berhembus dari belakangku sehingga tak tercium bau buluk, walaupun kadang
tercium bau menyengat sekilas, namun rasanya sama dengan bau sampah dari
pojokan halaman sana.

Kami meneruskan permainan berlima, terpaksa kami mengganti
jenis permainan yang tadinya kami menggunakan kartu remi kini diganti dengan
kartu domino, kiu-kiu, sekalian mencoba peruntunganku, mungkin dengan permainan
ini, peruntunganku berubah.

Beberapa menit berlalu, kocokan demi kocokan dilakukan,
serius kami bermain, diselingi celoteh

celoteh kocak yang keluar dari mulut
kami bergantian, komentar atas kartu yang selalu jelek, gerutuan karena kartu
yang dianggap tinggi tapi akhirnya kalah dengan lainnya. Teriakan kegirangan
karena berhasil memenangkan taruhan, dan lain sebagainya. Tak lama kudengar
langkah kaki mendekat, jarang sekali tempat ini dikunjungi oleh orang, kemudian
langkah itu berhenti.

Semua mata menengok ke arah sumber langkah tersebut,
bersikap waspada, menerawang ke arah jalan yang cukup gelap, memastikan siapa
gerangan yang datang. Tak lama kudengar teriakan dari arah sana, teriakan
seorang perempuan “Luk, Buluk ada Kang Somad gak ?” kudengar jelas suara itu,
kencang ditengah malam yang cukup sepi ini,, “Siape ? Siape ? ntu mpok Yani ye
?” berkata buluk menyahut yang kemudian dibalas lagi “Gak ade mpok, gak ade,
belom kesinih, kenape emangnye mpok ?” berkata lagi buluk sambil berdiri.

Aku memandang ke arah buluk, kemudian menyuruh buluk
menghampiri wanita itu,

“Sono luk, samperin sono, gak enak lu pada teriak disini,
ntar kedengeran ma yang laen, berisik “ kataku kepadanya.

“Siake ah, nyuruh gue lagi loe, ya udah dah gw samperin,
palingan si Yani noh nyariin lakinye, udah tau lakinya hansip, jaga malem,
masih minta dikelonin juga, backbone kartu gue lagi cakep lagi nih, ntar ulang
ah “ kata dia sambil menyodorkan kartunya kepadaku, kulihat 3 kartu yang
disodorkannya, 2 kartu digabung kiu, dan satu lagi kartu daun 3. cepat kuambil dan
kutukar dengan kartuku.

Kulempar kartuku kearah lantai, seolah-olah itu adalah
kartunya buluk.

Sementara Buluk menghampiri wanita itu, kami melanjutkan
permainan, ya tentu saja dengan diakhiri oleh kemenanganku, lumayan narik 8
rebu.

Tak lama buluk datang kembali, meminta agar ia turut
dibagikan kartunya, kembali duduk bersila di atas tikar.

“Kenapa ama mpok Yani Luk, ngapain jie nyariin si Somad ?”
Kata Dupri, lagaknya bagaikan seorang wartawan yang lagi mencari sumber berita.

“Biasalah, dia baru pulang dari rumah sodaranya yang lagi
hajatan, katanya sih pintu rumahnya di konci, jie kagak bisa masuk, Kang Somad
udah jalan, jaga malem, batten sekarang lagi di pos RW, absen “ katanya
menjawab sekenanya,

sambil matanya dipicingkan memirit kartu yang dibagikan.

Mpok Yani adalah istri Kang Somad, berumur kurang lebih 26
tahun, sebaya dengan Dupri, menikah dengan Somad beberapa tahun lalu, baru
dikaruaniai anak satu berumur 3 tahun, aku kenal dengan mpok Yani hanya sebatas
kenal, ya maklumlah tetangga. Beda usia kami yang 7 tahun, membuatku sungkan
terhadapnya. Sebenarnya wanita itu cukup cantik, mungkin karena kurang terawat,
maklumlah dengan penghasilan suami hanya sebagai penjaga keamanan lingkungan,
jangankan buat ngerawat tubuh, bisa cukup buat makan sebulan aja udah sukur.

“Lah elo kenape gak nemenin jie Luk ?, kan mayan tuh,
bahenol, mumpung Kang Somad kagak ade“ berkata Dupri sambil memainkan tangannya
didadanya, mencoba memperagakan bagaimana meremas-remas tete perempuan, kontan
kami semua terbahak, terutama ketika melihat mimik Dupri, dengan giginya yang
berebut nongol, mencoba memberikan kami bayangan sedang menciumi tete mpok Yani,
suara yang keluar dari mulut monyongnya persis seperti bebek sedang nyosor
mencari makanan. Cek.. ck… ck….ck… Kami semua jadi membayangkan mpok Yani,
menurutku sih sebenernya mpok Yani itu seksi, dengan payudara lumayan big size,
ya kalo saja badannya diurus bener, cukuplah modal sejuta, didandanin, beliin
baju yang bagus, kesalon, pasti penampilannya jadi lain, lah sekarang duit
sejuta darimana ? dikasih duit tiga ribu buat belanja sehari, bisa buat beli
apaan ? yang penting asal ada lauk, nasi cukup, sukurlah. Bisa makan kenyang,
walaupun badan akhirnya jadi melar gara-gara ngandelin nasi doang.

Tak lama kemudian terdengar langkah mendekat kembali, kami
semua memalingkan wajah, mulanya kami berharap yang datang itu adalah mpok Yani,
berharap datang mendekat, menghampiri kami, lumayankan ada yang diliat-liat,
perempuan montok yang dandanannya sembrono, lumayan buat ngaceng-ngacengin
titit dikit.

Namun ternyata lain yang diharapkan lain pula yang datang.
Kami bersikap waspada, langkah yang mendekat seperti langkah sepatu dengan
ayunan langkah berat. Dengan diiringi suara batuk tertahan, layaknya jenderal
berdehem apabila melihat anak buahnya kurang ajar, bermaksud menakuti kami,
yang sedang belajar berjudi kecil-kecilan, berkata dengan dibuat-buat,

“Hayoo, sedang apa kalian ? “

“Setaaann, si Somad nongol, sok kaya jendral, pake
batuk-batuk segala, Mad, mad, loe mah kagak pantes, batuk loe kayak orang
susah, sekalinya diobatin musti ke RSCM, jangankan puskesmas, fatmawati aje dah
gak sanggup Mad “ berkata si Dupri sambil membanting kartu. Kami semua
terbahak.

Somad menghampiri kami, dan berkata, “Sape nih yang menang,
bagi-bagi ngapeh “ katanya kepada kami, sambil memandang wajah kami satu
persatu.

“Enak aje, dateng maen minta-minta aje, kagak ada yang
menang, semuanya kalah” berkata Bram menimpali, Somad nyengir.

Tak lama Buluk mengatakan padanya bahwa tadi istrinya
mencarinya,

“Lah, bini gue nyari kesini ?, ngapain ?” katanya pura-pura
terkejut,

“Tau bang, minta dikelonin kali” berkata bram mencoba
menjawab. Buluk menyahutinya,

“Lah katanya kagak bisa masuk rumah jie bang, koncinye
dibawa abang”.

“ya ampun, iye ye, gw lupa, barusan kebawa ma gue, duh musti
balik nih gw, capek gw nech, baru aje muter keliling” dengan lemas Kang somad
berusaha bangkit dari bangku panjang yang baru saja didudukinya, kemudian entah
ide darimana, tiba-tiba ia menengok ke arah buluk dan berkata

“Luk, loe aja gidah, anterin konci ke bini gw sono, buruan
!” sambil merogoh saku celananya dan mencari kunci yang mungkin tersimpan
disana.

Buluk memandangnya sejenak, ada rasa segan memang kulihat
buluk menolak permintaan somad, namun kemudian ia melengos dan berkata, “Jah,
Bang, gw juga baru dateng, yang laen ngapah yang disuruh, perasaan gue mulu
disuruh-suruh !” dengan mimik muka memelas ia memandang wajah Kang somad.
Tertawa kami semua melihatnya.

“Ya elo mah, kan emang hidup buat disuruh-suruh luk, nah elu
aje tiap hari, kerjaanlu disuruh buang sampah warga “ katanya sambil nyengir
dan menyodorkan kunci ketangan si buluk.

Tiba-tiba si bram bangkit dari duduknya, menghampiri Kang
somad dan berkata,

“Sini Bang, biarin aye aje, sekalian nech, pegel dari tadi
kagak narik-narik, mo balik dulu, ngambil duit” sambil menengadahkan tangan
meminta kunci dari tangannya.

Kang somad memandang bram sejenak kemudian menyerahkan kunci
yang berada ditangannya. Bram mengambil kunci itu setelah itu memalingkan
wajahnya dan memandangku “Pen, loe ikut gw nyok, bentaran temenin gw, ntar
kesini lagi “ aku memandang bram, kemudian memandang kesemua wajah yang ada
seolah meminta persetujuan. “Lah ntar yang maen kurang dong” kataku seakan
keberatan diminta ikut dengannya, padahal sepertinya kartuku lagi bagus-bagus
datangnya, sayang kalo dilewatkan.

“Udah gapapa, loa kasih Kang Somad aja noh suruh megangin
kartuloe” berkata Bram sambil menegok ke arah Kang somad duduk. Kang somad
nyengir memandang kami berdua “Lah, gw mo maen darimana, orang gw lagi gak
punya duit”, katanya. “Nih Kang gw pinjemin goceng, tapi ntar pulangin ye ?”
sambil menarikku berdiri, namun ketika aku berdiri, diambilnya uang sepuluh
ribuan dari tanganku, “Nih bang, dimodalin ma pendi ceban, dipinjemin” katanya
sambil menyodorkan uang tersebut.

Duh sialan nih anak, udah maksa gue ikut, malah ngorbanin
duit gw, gerutuku dalam hati. “Tenang Pen, loe ikut gw bentar, temenin gw
ngambil duit, sekalian ke rumah gw bantuin ngambil makanan, banyak sisa makanan
noh dirumah, bekas pengajian ibu-ibu tadi, yuk “ berkata ia padaku sambil
mengedip-ngedipkan matanya, seolah berkata kepadaku untuk tidak banyak tanya
dan menuruti ajakannya. Akhirnya kami berdua beranjak pergi, Kang somad bermain
menggantikan kami, dengan diiringin tatapan wajah penuh tanya dari mereka
semua, seakan hendak mengetahui kemana kami pergi, menghilang ke arah kegelapan
gang-gang sudut pemukiman.

Aku mengikuti langkah IIm, sesekali menundukkan kepala,
memastikan agar langkah kakiku tidak terperosok, atau menginjak diatas tanah
yang becek dan lembab. “Pen, loe ikutin gw aje ye, diem jangan banyak ngomong”
katanya kepadaku ketika timbul keheranannku melihatnya berbelok berlawanan arah
dengan arah rumahnya. Aku, Affandi, memang telah cukup lama tinggal di daerah
sini, aku ingat ketika usiaku baru saja menginjak 5 tahun, bapakku mengajak
pindah keluarga kami disini.

Berarti saat ini kami telah tinggal didaerah ini cukup lama,
hampir 15 tahun, karena dilingkungan ini, yang notabene dihuni hampir oleh
mayoritas penduduk asli betawi sini, hingga logat dan gaya bicarakupun seakan
terbawa oleh mereka, malah kadang banyak yang menyangka aku adalah juga asli
sini, apalagi panggilan namaku seakan diubah yang tadinya Affandi diplesetkan
menjadi Pendi. Aku hampir mengenal seluruh sudut pemukiman ini, mengenal bentuk
dan isi penghuni seluruh rumah ini, jadi apabila aku disuruh menutup mata, dan
dilepas dimanapun, aku akan bisa kembali pulang, hehehe.

Hampir saja badanku menabrak badan Bram, ketika aku menunduk
untuk mengamankan gerak langkah kakiku, bram yang posisinya berada didepanku,
berhenti mendadak. Ditengah jalan yang sempit dan gelap itu. Dia berbalik ke
arahku, mengangkat jari telunjuk tangan kanannya, menempelkannya dibibir,

“Ssst..” menyuruhku diam. Aku memandang wajahnya, berusaha
memahami apa yang terjadi, namun tak sempat aku bertanya ia menyuruhku untuk
memasang telinga baik-baik.

Kudengar seperti ada suara desahan dan rintihan entah
darimana datangnya, suara itu seperti orang yang sedang menangis, atau
entahlah, ia menunjuk ke atas, ke arah lobang jendela rumah dikanan sambil
memegang dinding rumah itu. Jalan yang kami lalui ini mungkin hanya selebar
setengah meter, sehingga bila kami meregangkan tangan, tidak sepenuhnya melebar
sudah tersentuh dinding kiri kanannya. Kuperhatikan bram, nampaknya ia sudah
hapal betul dengan situasi ini, ia menempelkan tangannya dikedua dinding kiri
kanan rumah, kemudian ia mengangkat kakinya, juga menempelkannya dikiri kanan
dinding, dan layaknya seperti spiderman ia memanjat dinding yang tak berplester
itu dengan mudahnya.

Melongok kedalam jendela yang tidak begitu tinggi, mengintip
dari celah tirai yang terbuka sedikit dan melongok kedalam kamar rumah itu.
Dengan ragu aku melihatnya, memandang keatas, Bram menundukkan kepala
menyuruhku untuk naik.

Aku mengikutinya, melakukan seperti yang dilakukannya,
mengregangkan kaki memanjat naik kedua dinding itu. Kulongokkan kepalaku,
mengintip dari celah tirai yang terbuka sedikit, kulihat disana dibalik kaca
jendela ini tampak 2 sosok tubuh manusia sedang bersetubuh.

Bergetar aku menyaksikan tontonan ini, deg-degan aku
menyaksikannya, aku tahu ini adalah rumah Mas Tono dan Mpok Ella, mereka
penganten baru, mungkin baru 2 bulan yang lalu mereka menikah, aku ingat kok,
kami beramai-ramai datang ke pesta undangan mereka, sepakat masing-masing
memasukkan gocengan kedalam amplop putih tertutup, menulis nama sambil berharap
makanan yang disajikan cukup enak, sukur-sukur bisa nambah, sehingga ngasih
goceng gak rugi !.

Sungguh ini adalah tontonan siaran langsung yang baru aku
lihat seumur hidupku, kupandang Bram, sepertinya dia sudah sering melihat ini,
mungkin dia sudah punya karcis langganan, jadi kayaknya apal banget dengan
situasi, kondisi beserta jam tayangnya.

Lututku bergetar serasa mau copot, pelan kutatap adegan itu
tanpa berkedip, rugi rasanya bila aku harus mengedipkan mata dan kehilangan
moment2 penting ini. Dedeku yang tadinya adem ayem, kini mulai berontak
menyaksikan adegan ini, mulai menegang, mengeras.

Kulihat disana, diatas tempat tidur yang kelihatan baru,
walaupun sepertinya telah didaur ulang, Ella sedang berada diatas Tono, seakan
sedang memancing pen|s Tono untuk bangun, dan tak lama kemudian, Tono, sang
suami, berbalik, menindih, menciumi Ella sambil menarik celana dalam hitamnya,
memelorotkanya. Kemudian gantian kini Tono yang menciumi tubuh Ella, dari
bibir, leher, dada hingga terus kebawah.

Tak lama kemudian, sepertinya Tono mengambil ancang-ancang
untuk memasukkan Penisnya ke Rongga vagina Ella, pelan namun pasti mengarah,
seakan akan pemain bola yang sedang berancang-ancang mengambil tendangan
penalti. Siap … yak… tembak….bles….goal….

Kulihat sangat asyik sekali Tono, menaik turunkan pantatnya,
agar penisnya menggesek keluar masuk vagina ella, serius merasakan kenikmatan
ini, tanpa menyadari bahwa ada 2 pasang mata mengintipnya. Duh kakiku serasa
pegal, hanya dengan sendal jepit, bertumpu pada dinding bata merah yang tidak
diplester menyangga berat badanku, membuatku terpeleset, menimbulkan bunyi !.

Aku agak terperanjat, ketika kulihat Tono menghentikan
goyangannya, rasa khawatir jika aktivitas kami diketahuinya, takut bila kami ketahuan
sedang mengintipnya, bisa-bisa kami diuber-uber dengan golok melayang. Namun
ternyata kekhawatiran kami tidak terbukti, sepertinya mereka tidak sadar dengan
suara yang kami keluarkan, kulihat beliau menyuruh Ella membalikkan tubuhnya,
menungging. Dan tak lama kemudian tono memasukkan penisnya dari belakang pantat
Ella yang bahenol itu.

Entah berapa lama kami menyaksikan ini, menit demi menit
telah berlalu ketika kulihat Tono, mulai mengerang, memuncratkan cairan kental
dari penisnya kedalam rongga vagina Ella. Sementara kulihat Ella menjerit
tertahan, menggigit bibir bawahnya, berusaha tak mengeluarkan jeritan kencang,
menengadahkan kepala, mencapai titik kepuasan yang bersamaan dengan sang suami.

Terasa pegal kakiku menahan beban tubuhku, aku meloncat
turun, bersaman dengan bram yang juga meloncat, melangkahkan kaki dengan
berjinjit berusaha untuk tak bersuara.

“Gile Lu Im, tau aje, sering loe ye ?” kataku kepadanya
setelah kurasan kami sudah agak jauh dari tempat itu. “Hehehe… gue… “ katanya
membanggakan diri, sambil menepuk dadanya, “Sialan lu ah, bikin gue ngaceng
aja” kataku kepadanya.

Ia tersenyum kepadaku, kemudian merangkul pundakku sambil
mengajakku terus melangkah mengikutinya, “Pen, loe mau ngilangin ngacenglu
kagak ?” katanya kepadaku, aku melihat kearahnya, memandang mukanya, memastikan
keseriusannya,

“Anjrit, loe mo ngajakin gw coli bareng ?, najis dah, ntar
loe nyuruh gw nyepong elo lagi, gantian “ kataku sambil meludah, cuih.
Ngebayanginnya aja gw udah mual.

“Jah, loe kira gue gila apa ?, Tenang, loe ikutin gw aja,
tau beres,,,,” katanya seraya menarik tanganku, menuju belokan jalan di depan.

Aku mengikuti arah yang ditunjuknya, sepi sekali malam ini,
hujan tadi abscessed yang mengguyur serasa membuat orang malas untuk keluar.
Kami terus berjalan kedepan, ke arah rumah petakan kecil-kecil, rumah kontrakan
milik **** Sanip.

Rumah kontrakan itu berjejer, mungkin ada sepuluh rumah,
kecil-kecil, memanjang, masing-masing rumah hanya terdapat satu ruang tamu,
satu kamar tidur, dan dapur kecil, 5 rumah dikiri dan 5 rumah dikanan menghadap
berlawanan arah, ditengahnya terdapat kamar mandi berjejer, dengan sumur, jadi
bila kami berjalan digang itu, itu merupakan bagian belakang dari sepuluh rumah
tersebut.

Bang Somad merupakan salah satu penghuni rumah ini, Bram
menuju salah satu rumah tersebut, kurasa itu adalah rumah dari Kang Somad.
Heran aku, bukankah pintu rumah Kang somad dipegangnya, berarti Mpok Yani
berada diluar, kenapa harus lewat jalan belakang ?.

Aku mengikutinya menunggu apa yang akan dilakukannya.

Dalam kegelapan kuikuti bram menghampiri sebuah pintu, pintu
kusam, tanpa cat, dengan kayu yang rapuh, mengetuknya perlahan, seakan memberi
kode bagi penghuni didalamnya. Tak lama kemudian tampak seseorang membuka pintu
tersebut, seorang wanita.

Aku mengenalnya, namanya Leni, usianya diatas kami sekitar 5
tahunan mungkin, seorang janda, hidup sendirian, kerja disebuah tempat
billyard, sebagai waitress. Wajahnya sebetulnya manis, dengan kulit kecoklat-coklatan,
gak beninglah. Keluar memakai celana jeans dan hanya dengan mengenakan BH saja,
cuek.

“Eh, Im… Ade ape ?” katanya melihat Bram nampak berdiri
didepan pintunya. Kemudian wajahnya memandang mukaku bergantian dengan wajah
keheranan berusaha tersenyum.

“Udah Pulang Pok Leni ?, ini nyariin Pok Yani, disuruh Kang
Somad nganterin Konci, Mpok Yani ada disini kagak ?” katanya sambil
memperlihatkan kunci pintu yang ditangannya.

“Oooh kirain apaan, tuh ada didalem, nungguin Kang Somad
kelamaan kali jadi numpang nunggu disini” katanya, “masuk gih” sahutnya lanjut
sambil membuka pintu lebar-lebar.

“Tumben loe Pen, ngikut-ngikut kemari, abis pada ngapain loe
? “ tambahnya lagi, memandang wajahku seakan meminta jawabanku.

“Ini pok, tadi lagi maen ditempat kong Sule, diajak kemari
ma si Iim, suruh nemenin” kataku sambil berusaha tersenyum.

Aku mengikuti Bram, masuk kedalam, tuh anak kayaknya udah
biasa banget maen selonong-selonong aja dirumah orang, udah kaya rumah sendiri.
Melewati dapur, diruang tengah kulihat Mpok Yani sedang duduk disisi tempat
tidur, dengan baju hitam, mungkin baju dalemannya, bercelana jeans, duduk
seakan baru bangkit dari tiduran, menyambut kedatangan kami.

Kulihat Bram tanpa sungkan, duduk disisinya, tersenyum,
sambil mengatakan bahwa ia disuruh Kang somad mengantarkan kunci pintu
rumahnya, dan kemudian menyerahkan kunci yang ditangannya. Aku berdiri didepan
mereka menatapnya, berganti-ganti, heran, tuh orang akrab banget berdua,
layaknya saudara, kakak beradik.

“Pen duduk Pen, pada mo ngopi kagak ?” tiba-tiba berkata
Mpok Leni pada kami, aku memalingkan wajah hendak menjawabnya, namun tiba-tiba
Bram menyahutunya

“Boleh dah mpok, tapi jangan manis-manis “ katanya sambil
nyengir,

“Gue kagak nawarin elu, bosen, gw cuman nawarin si Pendi
nih, loe mah kagak ditawarin juga biasanya bikin sendiri “

Mpok Leni melengos sambil memonyongkan mulutnya. Bram
tertawa ngakak sambil berkata, “duilah mpok, jangan pake monyong gitu knapa ?
ntar cakepnya ilang” katanya lagi.

“Auk ah, sok ngerayu lagi loe, sono kalo mo kopi, bikin
sendiri, sekalian noh buat si pendi bikinin”, katanya lagi sambil menunjuk ke
arah dapur.

“Gw mo ganti baju ah, gerah” katanya, seakan ingin
memberitahukan kepada kami apa yang akan dilakukannya.

Kemudian ia mengambil baju didalam lemari pakaian disitu,
membawanya keruang depan, ruang sebelah yang hanya dibatasi sekat dinding,
mungkin disana adalah tempat yang tidak ada orang, dimana kami semua berkumpul
disini.

“Ya udah, sini aja gw yang bikin kopi” tiba-tiba berkata
mpok Yani, bangkit berdiri melangkah menuju dapur, meninggalkan kami berdua.

Aku memandang Bram, seolah menanyakan kepadanya, ngapain
lama-lama disini ? pake minta dibikinin kopi segala ?. Namun Bram menyuruhku
untuk diam, menaruh telunjuknya dibibirnya. Kemudian ia bangkit dari duduknya,
menuju ruang sebelah depan dimana mpok Leni ganti baju.

Seperti orang yang mengendap-ngendap, kuperhatikan bram
melangkah, terheran aku, dengan apa yang akan dilakukannya. Ia membuka tirai
pembatas antar ruang tidur dan ruang depan rumah ini, tirai yang dimaksudkan
oleh yang empunya rumah untuk membatasi pandangan dari luar agar tak dapat
langsung melihat kedalam. Aku melongok, mengintip dari pinggir tirai, untuk
melihat apa yang akan dilakukan oleh Bram.

Kulihat disana, tampak Mpok Leni sedang menurunkan celana
jeansnya, BH hitam tadi yang dikenakannya telah dibuka, badannya yang agak
gendut, montok, dengan payudara yang cukup besar, menggemaskan, dengan putting
hitam, kini tampak jelas kulihat, bikin mataku melotot, menyaksikannya.

“Ngapain luh ? gw lagi ganti baju nih, jangan kemari-mari”
kata mpok Leni begitu melihat Bram melangkah menuju ke arahnya, namun
sepertinya tidak ada aught keberatan dari suaranya, ia hanya menutupi kedua
payudaranya dengan kedua belah tangannya. Namun bram sepertinya pantang mundur,
ia melangkah terus mendekati mpok Leni.

Kemudian tiba-tiba ia merangkul mpok Leni, sambil
cengengesan, menyeringai,

“Mpok, montok amat sih, jadi gemes nih, pegang bell dikit,
cobain” katanya sambil tangannya berusaha memegang payudara yang besar dan
montok itu,

mpok Leni ngeles sambil memundurkan langkah, seraya berkata,

“Enak aje lu, maen coba-coba aje, lu kira ini makanan”, dan
berusaha menutupi tubuhnya dengan baju yang akan dikenakannya,

kemudian berbalik membelakangi tubuh Bram,

“Hehehe.. Mpok cakep, sayang tuh, didiemin aje, tuh pantat
makin bahenol aje, udah lama gak ada yang naekin” lanjut bram sambil berusaha
memegang pantat mpok Leni,

dan kemudian memeluknya dari belakang.

“Rese Lu Im, ntar gw bilangin emakkloe nih, badung loe ye
sekarang“ kata mpok Leni kepada bram,

namun Bram seakan tak peduli, sambil terus berusaha memeluk
dan mencium leher mpok Leni.

“duh mpok dikiitt aje, megang doang, biasanya juga boleh,
ntar besok gw beliin mie ayam lagi dah..” kata Bram seolah kehilangan akal dan
berusaha melanjutkannya.

“ah lu, rese lu ah, gak enak nih ada mpok Yani ama si Pendi,
ntar pada ngeliatin lagih” kata Mpok Leni,

sepertinya beliau sudah terbiasa dengan perlakuan Bram, tidak
ada reaksi perlawanan atau teriakan yang menyuruh bram menghentikan aksinya.

“Tenang Mpok, mereka lagi pada dibelakang noh, lagi bikin
kopi, lagian bentaran doang” tak menyerah Bram, dan seakan memberi tahukan
kepada mpok Leni, bahwa keadaan aman dan terkendali.

Mpok Leni sepertinya pasrah, menyerah, karan kulihat ia
membiarkan bram yang memeluknya dari belakang, merabai payudaranya,
meremas-remasnya sambil menciumi lehernya.

Dari cerita yang aku dengar, Mpok Leni pernah menikah dengan
seorang pria tua yang telah beristri atas desakan orang tuanya, mulanya Mpok Leni
enggan menerima lamaran pria tua tersebut, namun dengan pertimbangan ekonomi,
akhirnya dia menerimanya. Namun beberapa bulan menikah, ia disambangi istri tua
dari laki-laki tersebut, disemprot habis-habisan di depan warga, mungkin karena
malu ia memutuskan untuk bercerai dari laki-laki tersebut.

Mungkin sejak beberapa tahun yang lalu, sejak cerai dari
sang suami, beliau tak pernah merasakan kehangatan dekapan laki-laki. Biar
bagaimanapun dia adalah seorang wanita yang butuh hasrat seksualnya terpenuhi.
Kini dengan usianya yang sedang menggebu-gebunya untuk urusan tersebut, mpok Leni
sepertinya siap menyambut lelaki yang datang kepadanya.

Kulihat bram sepertinya sudah biasa, nampaknya Mpok Leni sudah
merupakan langganannya dalam melepaskan birahinya, karena seperinya ia sudah
paham betul dengan keinginan Mpok Leni, mengetahui seluk beluk tubuhnya,
memahami bagian-bagian sensitif dari tubuh Mpok Leni.

aku seperti orang bego saja melihat aksi mereka berdua,
mengintip dari celah tirai, dengan lutut gemetaran, tanpa kusadari ternyata
disebelahku telah berdiri Mpok Yani, istri Kang Somad, memegang gelas kopi
ditangannya, ikut mengintip apa yang dilakukan oleh Bram dan Leni. “Busyet dah
tuh anak, bedua, udah kaya orang kesurupan aje” berkata lirih Mpok Leni
kepadaku, “Biasa dah si Iim mah, kalo dah ketemu Leni, bawaanye pengen negrep
si Leni mulu, lagian si Leni juga kegatelan sih, mentang-mentang ditinggal
lakinye, ma siape aje mau” kata Mpok Yani lagi, seakan sudah biasa menyaksikan
dan melihat aksi mereka berdua.

“Lu intipin aje terus Pen, jangan-jangan ntar malah loe
kepengenan juga” katanya kepadaku, aku tersenyum nyengir mendengar komentarnya,
ya jelas aja, sapa yang nahan ngeliat beginian, bikin konak, ya kalo gak konak
mah gak normal.

Namun kupikir Mpok Yani akan meninggalkanku, setelah menaruh
kopinya dilantai, namun ternyata ia malah berdiri merapat denganku, menundukkan
badan, dan ikut mengintip lagi.

Berdebar aku menyaksikan adegan lanjutan di dalam, kulihat
bram makin melancarkan aksinya

Kulihat ia menciumi dengan rakus tete mpok Leni, memainkan
lidahnya, menghisapnya, memilin-milinnya sambil terus meremas-remasnya. Kulihat
sepertinya mpok Leni sudah terbawa arus, matanya nampak sayu, terhanyut oleh
api birahi.

Kini kulihat mpok Leni duduk di sofa, lebih tepatnya bangku
panjang kayu yang lumayan empuk, maklumlah beda dengan daybed dirumah
orang-orang kaya yang harganya juta-jutaan, ini dengan beberapa ratus ribu
rupiah saja sudah bagus punya satu set bangku untuk ruang tamu.Beritaseks

Memandang ke arah bram, membuka celana dalamnya, dan kulihat
bram bereaksi cepat, ikut membuka baju dan celana panjangnya, membuka juga
celana dalamnya. Kini keduanya telah bugil. Bram melirik ke arah tirai, seakan
mengetahui bahwa ada yang mengintipnya, namun ia membiarkannya, menghadap
kembali ke arah mpok Leni duduk dan menindih tubuh mpok Leni yang nampaknya
sudah siap menerima terkamannya.

Deg-degan aku melihatnya, penisku makin menegang keras,
menyaksikan moment-moment ini tanpa berkedip. Kulirik mpok Yani disebelahku,
seperinya sama denganku, mengintip serius dengan apa yang dilakukan mereka
berdua, saat kulirik mpok Yani, kulihat dari balik bajunya yang berbelahan
rendah, telah turun memperlihatkan gundulan bukitnya yang besar itu. Mpok Yani
nyengir sambil mengeplak kepalaku, “Liat aje yang disana, jangan yang inih,
ntar loe kepengen megang lagi” katanya sambil berbisik padaku. Saat mengeplak
itulah payudaranya tak sengaja menyentuh bahuku, aku meringis dan jadi
membayangkan seandainya aku meremas-remas payudara mpok Yani.

“Ah mpok, jadi bikin gw ngiler aje, ngaceng nih gw ngeliatin
si Iim, jadi kepengenan juga, lagian mpok kayaknye kepengen juga, tuh teteknya
kayaknya udah kenceng” kataku menggodanya.

Mpok Yani menyeringai, sambil memegang payudaranya, seolah
membetulkan letak Bra-nya. “Mau saya panggilin Kang Somad Mpok ?, biar suruh
ngelonin empok, kalo mao saya panggilin nih” kataku sambil mengedip-ngedipkan
mata kepadanya, entah darimana datangnya, timbul keberanianku untuk
menggodanya.

“Yee elu tuh ye, pake nyebut-nyebut nama laki gw segala,
udah ah, diem “ katanya lagi, aku hanya nyengir memandangnya.

Kulirik lagi kearah payudaranya yang keliahatan semakin
menonjol saja, ada perasaan ingin memegangnya namun tak ada keberanian
dihatiku, ngeri bila membayangkan aku dihajar habis-habisan oleh Kang Somad.
Kembali aku serius melihat ke arah pertunjukan itu terjadi.

Tanpa kusadari tiba-tiba dedeku serasa ada yang
mencengkeram, ada yang menggenggamnya dari luar celanaku, Kaget aku. Kulihat
mpok Yani tertawa terkekeh-kekeh melihatku kaget,

“Gede juga punya loe Pen, ngaceng loe ye ?” aku hanya
nyengir dan menunduk malu.

“Loe kepengenan ?, sini gw bantuin” kata Mpok Yani
selanjutnya mengagetkanku.

dan yang membuat aku lebih kaget adalah tiba tiba ia menarik
badanku, namun aku menahannya, menolaknya. Ia membiarkanku, meninggalkanku,
berjalan menuju tempat tidur, duduk diatasnya, merebahkan badannya.

Kuperhatikan, Mpok Yani menarik tali baju yang berada dipundaknya,
menurunkannya melalu lubang tangannya, hingga memperlihatkan BH warna putihnya,
tampak buah dadanya yang putih, besar, terlihat menyembul keluar. Tak lama
kemudian ia membuka ritsleting celananya, menarik keluar celananya,
memerosotkannya, hingga ujung kakinya, aku memandangnya terkaget-kaget, apa
yang hendak dilakukan oleh Mpok Yani ?, duh celaka aku kalo sampe ngapa-ngapain
dengan dia, bisa abis aku disiksa Kang Somad.

Aku berusaha memalingkan wajahku dari Mpok Yani, kulihat
kearah Bram dan Leni lagi didepan, kaget aku bukan kepalang, kulihat saat ini
bram tengah memasukkan penisnya kedalam vagina Leni, Leni tampaknya membiarkan
hal itu terjadi, ia malah membuka selangkangannya lebar-lebar, mangangkat salah
satu pahanya, mempersilahkan penis Bram menembusnya.

Sambil menahan napas aku melihat saat-saat penuh sensasi
itu, tak terasa aku memegang penisku, seakan ingin ikut merasakan apa yang
dirasakan oleh Bram. Kemudian kulihat bram tampak mendorong pantatnya maju
mundur, seolah menggerakkan penisnya keluar masuk dari vagina Mpok Leni.

Aku melirik kearah Mpok Yani, terkesima aku, kulihat dia
saat ini sedang memegang celana dalamnya, mengelus-elus daging didalamnya,
menatapku, seolah-olah menyuruh aku untuk mengelusnya, menggantikan tangannya.

“Pen, sini buruan, loe pengen kagak nih ?” katanya kepadaku,
gemetaran aku melihatnya, antara ingin dan takut, aku menghampirinya.

Ia bangkit berdiri, meraih tanganku,

“Tenang aja lu, asal loe kagak bilang-bilang ama sapa-sapa,
gak bakal dah kenapa-kenapa” katanya seolah mengerti akan keraguanku dan
berusaha menenangkanku, kemudian ia dengan cepat membuka pengait BH-nya,
melepaskannya, melemparkannya kebawah, sehingga kini 2 payudara yang besar itu
menggandul dengan indah dihadapanku. Aku terkesima dengan apa yang kini tersuguh
di hadapanku, tak tahu aku apa yang harus kulakukan.

Mpok Yani sepertinya mengerti akan kebingunganku, diraihnya
tanganku kemudian diarahkannya ke payudaranya,

“Pegang nih, elo usel-usel terus remes-remes” katanya sambil
menuntun mengajariku, aku mengiyakannya dan menuruti apa katanya, merabanya,
benda lunak kenyal itu, mengelus-elusnya, meremas-remasnya, perlahan kemudian
aku menekannya meremas-remasnya dengan kencang, kulihat mpok Yani
mengerenyitkan dahi, menyuruhku menciuminya. Aku menurutinya kucium payudara
putih, besar itu. Untuk beberapa lama.

Nampaknya ia tidak sabar, bangun, menarik ritsletingku,
memerosotkan celanaku sampai kelutut, dengan celana dalamnya, mengeluarkan
penisku hingga mencelat keluar. Mulanya aku menolak namun ia menyuruhku diam,
aku bagaikan anak kecil yang sedang didandani oleh ibunya, seperti anak kecil
yang akan diganti bajunya, menghadap kearahnya, menurut saja ketika ia
menurunkan celanaku, memegang penisku, dan mengocoknya perlahan.

Aku merasa keenakan, diam sambil mendesah pelan, baru kali
ini penisku dipegang oleh seorang wanita, biasanya kulakukan dengan mengocoknya
sendiri dengan tanganku. Kini dilakukan oleh orang lain, nikmat rasanya
menikmati sensasi ini.

Sambil memegang payudaranya, aku menikmati kocokan-kocokan
yang dilakukan Mpok Yani terhadapku, aku menengadahkan kepalaku merasakan
kenikmatan yang sangat luar biasa. Kemudian aku seperti merasakan kehangatan
dalam penisku, kuturunkan kepalaku sejenak, terkaget aku ketika kulihat
kebawah, nampak Mpok Yani sedang memasukkan penisku kedalam mulutnya,
mengulumnya. Duh nikmat sekali rasanya,

“mpok … enak banget mpok… terus mpok” kataku kepadanya dan
menggoyang-goyangkan pantatnya membayangkan bahwa aku seperti bram yang sedang
memaju-mundurkan penisnya kedalam vagina Leni.

Entah berapa lama telah berlalu, mungkin karena ini adalah
kali pertama kurasakan dan atau karena penisku sudah tegang sejak dari pertama
tadi ketika melihat pertunjukkan Tono dan Ella, cepat sekali kurasakan ada
desakan yang ingin keluar dari lubang penisku. kutarik cepat dan kusemburkan
sperma kedalam muka dan dada Mpok Yani.

“Pen, cepet amat loe keluarnya, kaya Kang Somad aja lu “
katanya sambil cengengesan,

“gak pernah ma cewek loe ye ?” katanya lagi.

“Iye kali mpok, abis enak banget, mpok sih, lagian bikin
saya gak tahan aja” kataku sambil tersipu malu.

Mpok Yani segera membereskan bajunya, mengenakannya celana
jeansnya kembali, merapihkannya, sama seperti sebelumnya. Aku juga segera
merapihkan bajuku.

Tiba-tiba kudengar dari dinding sebelah, seperti ada
lenguhan dan desahan yang tertahan, aku dan mpok Yani segera bangkit menuju
arah suara itu, ruangan depan. Kuintip kedalam, kulihat didalam, tampak bram
sedang memajumundurkan pantatnya dengan cepat, semakin cepat, membuat Mpok Leni
tampak kenikmatan, mendesah-desah, mengeluarkan erangan dan desisan yang tak
jelas.

Tak lama kemudian, beberapa menit selanjutnya kulihat Bram
menarik penisnya dari lubang vagina Mpok Leni kemudian memegang pen|s tersebut
dan mengocok-ngocoknya dengan tanganya, dan mengeluarkan spermanya,
menumpahkannya diatas vagina dan perut Mpok Leni.

Aku melirik Mpok Yani, ia tersenyum kepadaku, nyengir, ia
kemudian menarikku, mengambil kopi yang tergeletak di lantai, kemudian menyuruh
kami keluar, ke arah belakang, tempat dimana tadi kami masuk. Kami berdua duduk
diberanda belakang, berbicara, mengobrol sambil menunggu mereka berdua keluar.

Tak lama kemudian, dari pintu kulihat Bram melangkah keluar,
nyengir,

“Hei, ngapain lu pada beduaan aje disini, kaya orang pacaran
aje, diem-dieman” katanya kepada kami berdua, aku hanya memandangnya,
tersenyum,

“iseng aje ngobrol ma mpok Yani, nungguin Kang Somad, kali
aja die balik” kataku menjawab sekenanya.

Bram mengajak aku untuk meninggalkan tempat tersebut,
mengambil kopiku yang tergeletak disebelahku, menghirupnya dengan napsu,
kemudian berbalik memandang Leni yang kini telah berdiri dipintu, keringatan,
masih ngos-ngosan nampaknya, “Mpok balik dulu ye, makasih kopinye, kesian yang
laen pada nungguin, apa sekalian manggilin Kang Somad ye Mpok ? nyuruh kemari,
bilang mpok minta dikekepin” katanya lagi.

“Rese lu Im, awas lu ye” kata mpok Yani menyahuti komentar
si Iim, sambil terbahak kami melangkah meninggalkan tempat itu.

“Pen, lu kenape tadi diem aje, bukannye nyusulin gw, kan
lumayan lu bisa megang-megang si Leni” keluar kata-kata itu dari mulut Bram,
aku menjawabnya,

“Ogah ah, gak enak gw, masa Si Leni mo garap beduain, ntar
kalo jie ngomel-ngomel gimana ?, bisa rame warga” aku menjawabnya.

“Yah eloe mah payah, daripada loe ngobrol ma si Yani nemenin
die, kagak dapet apa-apaan ” katanya lagi sambil mencibirku.

Aku hanya tersenyum memandangnya, untunglah dia tidak tahu
apa yang kulakukan tadi dengan Mpok Yani, seandainya dia tahu, trus kemudian
disuatu hari nanti aku ribut-ribut atau ada selek dengannya, bukan mustahil
berita ini akan tersebar keluar dan diketahui oleh Kang Somad, bisa-bisa
leherku digorok oleh Kang Somad.

Kami tiba ditempat rumah kong Sule dengan cepat, disana
kulihat formasi masih tetap, Alex, Dupri, Kang Somad dan Si Buluk, nampak
serius menghadapi kartu didepannya. Buluk yang pertama kali melihat kedatangan
kami, “Eh muke gile lu pegi lama amat, katanye sebentaran, nih Kang somad udah
mo ngider lagi, ntar dicariin Pak RW baru nyaho die” aku hanya nyengir saja
melihat mereka, kemudian Alex mengomentari lagi,

“Iye lo, Kang somad modal yang loe kasih tadi udah abis,
malah die minjem duit gw nech, 3 rebu” katanya sambil nyengir.

“Sorri pren, sorri, gw tadi niatan mo ngambil makanan di
rumah emak gw, cuman si pendi nih pake numpang berak, aigrette lama amat gue
nungguinnye” katanya seolah-olah menyesali apa yang telah terjadi.

 

Lihat juga : Foto Hot Maria Ozawa Lagi Bugil

Author: 

Related Posts